Cerita Sex Panas

Cerita Basah Suster Hot Mulus

Cerita Basah Suster Hot Mulus, cerita seks, cerita dewasa, cerita basah, cerita, cerita dewasa jilbab, cerita sex tante, komik dewasa

Cerita Basah Suster hot Mulus

Suatu siang dalam perjalanan dari Dharma Wangsa ke kampus Airlangga ada keributan, tidak jelas siapa lawannya … pada saat itu saya menyeberang sendirian dengan BMW M50 saya dan mendengarkan radio Suara Surabaya … bodoh ketika saya menyeberang Dia bertempur sedikit melihat ke arah seorang pria yang sedang dipukuli oleh 4 lawannya … dia diusir dan berusaha untuk berjuang menembus kerumunan untuk mencari keselamatan.

Aku melebarkan mataku dengan sadar pada siapa lelaki itu bekerja … ternyata dia kakakku … namanya Anton. Yang tidak jelas adalah mengapa dia ada di sana dan ditabrak oleh semua orang, tetapi saya tidak punya waktu untuk berpikir lebih lanjut … Segera saya geser kendaraan saya dan saya turun untuk membantunya.

Saya mengambil dua orang yang memukulnya karena Anton pingsan dan empat memukulnya … sekarang Anton mengambil alih dua orang dan saya punya dua … masih belum seimbang … dalam pertarungan saya, saya berhasil menangkap satu orang lawan saya dan saya memegang kepalanya dengan lengan kirinya. Saya memiliki lengan kanan saya. Saya menggunakannya untuk memukulnya … sementara saya mencoba menggunakan kaki saya untuk melawan yang lain … Saya tidak punya waktu untuk melihat apa yang dilakukan Anton.

Waktu seolah-olah Anda tidak dapat menghitungnya begitu cepat sampai hal terakhir yang saya masih ingat adalah bahwa saya merasakan sakit di pinggang kanan saya di belakang saya … dan ketika saya melihatnya saya menusuk diri saya dengan belati dari belakang siapa pun … ketika saya memegang rasa sakit, saya meregangkan klip mayat saya dan mencoba melakukan tendangan berputar … tujuan saya adalah lawan di depan saya.

Tetapi ketika melakukan tendangan berputar ketika saya melayang … Tiba-tiba saya melihat bola lembut bergerak ke arah kaki saya yang panjang … tanpa lupa bahwa saya jatuh dan tidak dapat meluncurkan lawan saya yang mematikan … ketika saya mencapai tanah dan bukan mulut.

cerita seks

Di bawah, aku merasakan rentetan pukulan. … mungkin lebih dari 3 orang memukul saya. Terakhir kali saya ingat saya merasakan tusukan beberapa kali sampai akhirnya saya sadar saya ada di rumah sakit.

Saya tidak yakin rumah sakit mana yang benar-benar berisik dan ruangannya panas … di ruangan itu ada beberapa tempat tidur … ketika saya mencoba melihat bagian bawah luka saya, saya masih merasakan sakit di perut saya dan merasa gatal di kaki kanan saya dan sesuatu yang kebal ( mati) rasa) … Saya mencoba menggeser kaki saya yang ternyata sangat berat dan kaku. Lalu paksa aku tidur …

Sore itu saya dikunjungi oleh Anton, saudara perempuan Dian … Dian adalah teman saya dari universitas … dia datang bersama saudara perempuannya Mita yang duduk di bangku sekolah menengah … dia bilang dia sudah pergi Anton dan Anton ada di kamar sebelah …

“Terima kasih, Joss … kalau tidak, anton sudah ada di sana …” katanya sambil menitikkan air mata …

“Tidak masalah … semua ini telah terjadi … tetapi jika aku bisa tahu mengapa Anton dipukuli seperti itu?” Tanyaku penasaran. ”
Itu normal untuk perempuan … untuk mengolok-olok perempuan. Airlangga dan putranya marah atas apa yang mereka kalahkan … tidak semua yang mengalahkan adalah anak-anak Airlangga secara kebetulan, musuh-musuh Anton dari sekolah menengah, sayangnya Anton ditemukan lagi dan suasananya sangat kaya, juga itu … “jawab Mita.

“Sis Jossy, apa cederanya?” Tanya Mita.

“Kamu tahu … aku tidak merasa seperti itu” aku menjawab “Aku hanya melihat … karena aku tidak bisa bergerak banyak … kamu mengangkat selimut dan aku juga tahu”, aku melanjutkan dengan Mita.
“Maaf, Kak,” kata Mita segera ketika dia membuka selimut saya (dia baru saja mengambilnya).

cerita dewasa

Sejenak dia memandangi lukaku dan mungkin karena banyak luka yang begitu terpana … dan ketika aku melihat pinggangku melilit pinggulku dan masih tembus darah … di bawahnya aku melihat … ya ampun ni singkong , anak tercengang … meriamku tidak dibungkus apa pun dan seremnya yang hebat sepertinya sangat menarik … seperti kue. Sesaat kemudian, saya masih punya waktu untuk melihat kaki kanan saya terlempar … mungkin patah dengan bola yang lembut.

Mita menutup selimut lagi dan Dian tidak punya waktu untuk melihat lukaku karena dia sibuk menangis … hatinya lemah … sepertinya benar-benar melankolis.

“Aku ingin memberitahumu di sini,” kataku …

Mitapun menurunkan telinganya lebih dekat ke mulutku.

“Jangan bilang pada Dian apa yang baru saja kamu lihat … kamu suka atau tidak?” Aku berbisik.

“Serem,” bisiknya sebagai balasan.

“Dian … kamu tidak melihat lukaku … maka kamu tidak akan menjadi lebih kuat, menangis dan menangis …” kataku.
“Tapi setidaknya aku tahu … bisakah aku menyentuhnya?” Dia bertanya …

“Tolong … perlahan, ya … aku masih belum mengeringkan lukanya,” jawabku.
Dian juga meletakkan tangannya di balik selimut … dan mulai merasakan dari dada … ke perut … di mana dia merasa ada perban … dia bergerak ke kiri dan ke kanan … melanjutkan sedikit ke arah bawahan …

“Bagaimana perban itu sampai seperti ini … apa luka yang kaya?”
“Wow, aku tidak yakin …” Aku menjawab pertanyaan Dian.

Turunkan tangannya ke pinggul kanan … pukul kulitku … terus ke tengah … pukul meriamku … rasakan setengah menempel … untuk meyakinkan apa yang menyentuh tangannya … bergetar dan dia menarik tangannya sedikit sambil menarik tangannya ke arah meriamku …

“Maafkan aku … aku tidak tahu …”
“Tidak, tidak apa-apa … bahkan lebih baik jika semuanya dipijat … masalahnya adalah tubuhku sakit semuanya …” kataku nakal.

“Yah … Sis Dian memegang adiknya Sis Joss?” Mita bercanda … Wajah Dian tertembak seperti itu.
Dian terus menyentuh sampai, di kaki kanan saya, dia menemukan gips … “Kenapa … bagaimana dia melemparkan dirinya sendiri?”

cerita basah

“Ya, masa-masa patah tulang,” aku merespons dari asal untuk menenangkan pikiranmu …

Dian selesai menyentuh saya … tapi sepertinya saya masih berpikir untuk menyentuh meriam … dan dari waktu ke waktu matanya masih melihat sekeliling … sementara dia menikmati dan membayangkan kembali kejadian itu sekarang … Flash back .
Tanpa sadar, meriam saya menyala tiba-tiba dan mulai bangkit, sehingga muncul dalam selimut tipis jika ada beberapa perkembangan di sana.

“Sis Joss … gadis itu bangun,” bisik Dian kepadaku ketika dia mengambil selimut lain untuk menutupnya … tapi tangannya berhenti dan dia tetap di dalamnya … “” Agar Mita tidak melihat dirinya sendiri, “bisiknya lagi. Aku bisa menyetujui … Aku menyadari bahwa ujung kemaluanku masih bisa mencapai telapak tangannya … Aku mencoba untuk menggerakkan kemaluanku dan Dian suka merasakan tangannya terjepit. “Mit … mengucapkan selamat tinggal kepada Mas Anton, kau tahu. .. kami akan segera kembali dan kami akan membiarkanmu beristirahat … “kata Dian … dan Mitapun meninggalkan kamar …” “Kakak Joss … Sungguh nakal, ya?”, bisik Dian … aku menjawab dengan ciuman di pipinya.

“Dian … tolong, tidak … aku menyelesaikannya … jadi aku melupakan rasa sakitnya …” kataku …

“Ya, sial …” jawab Dian, segera memesan meriamku … dari luar selimut … jadi dia tidak akan menonjol dengan pasien lain … walaupun ada pemisah antara tempat tidur. ..

“Ian … hanya dari dalam istana … biarkan aku bergegas …” Aku mengatakannya karena aku merasa bahwa tanggung jawab dan waktu sangat ketat ketika dia kembali ke rumah. Dian menuruti permintaan saya dengan memeriksa terlebih dahulu … Saya tetap memasukkan tangannya ke dalam selimut saya segera meremas barel saya … Saya mencatat belalai saya dan dari waktu ke waktu benih-benih … bergetar … sangat lembut … gila wow rasanya. .. Mereka memberi saya terlalu banyak waktu memainkan meriam saya … sampai saya tidak tahan lagi dan crrooottt … crot … ccrrroooo..tttt … beberapa kali keluar.

cerita hot

Tiba-tiba, Mita datang dan dengan cepat menarik tangannya dari balik selimut … sesedikit dia memukul sperma saya di telapak tangan Dian … dia menggosok sisi tempat tidur untuk membersihkannya.

WhatsApp chat